SBUMSBUM Akhwat

SBUM AKHWAT NOMOR 1039 – MENGGUNAKAN TASBIH DALAM BERDZIKIR BUKAN AJARAN RASULULLAH ﷺ

SBUM
Sobat Bertanya Ustadz Menjawab

 

NO : 1039

Dirangkum oleh Grup Islam Sunnah | GiS
https://grupislamsunnah.com

Kumpulan Soal Jawab SBUM
Silakan Klik : https://t.me/GiS_soaljawab

Judul bahasan

MENGGUNAKAN TASBIH DALAM BERDZIKIR BUKAN AJARAN RASULULLAH ﷺ

💬 Pertanyaan
Nama: Putri
Angkatan: T04
Grup : T11
Nama Admin : Ummu Aufal
Nama Musyrifah : Rini Yulianty
Domisili : Lampung

 

بسم الله الرحمن الرحيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ahsanallahu ilaiki Ustadz…
Afwan ana Izin bertanya terkait materi. Dalam materi yang dijelaskan, bahwa pendapat yang rajih tentang adanya sutrah di masjid-masjid sekarang bukanlah bid’ah.

Lalu apakah menggunakan biji tasbih yang sering dipakai mayoritas orang-orang Islam untuk menghitung dzikir itu bukanlah bid’ah?

Karena itu berarti sama-sama sarananya.

Mohon penjelasannya Ustadz Syukron..

جزاكم الله خيرا وبارك الله فيكم.

  Jawaban

وعليكم السلام ورحمة اللّه وبركاته

بسم الله

Tasbih yang dirangkai dengan benang dan alat seperti ini tidak pernah didapati di masa Nabi Muhammad Shalallahu ‘alahi wa Sallam dan para sahabatnya bahkan para sahabatpun mengingkari dzikir dengan biji maupun kerikil karena menyelisihi tata cara Nabi dalam beribadah bahwa beliau menghitung dzikir dengan jari tangannya, tidak pernah dengan yang lainnya. Demikian itulah yang diamalkan oleh para sahabat dan orang-orang yang mengikuti mereka dalam kebaikan hingga hari ini. Dan termasuk perbuatan yang secara turun-temurun dipraktikkan di kalangan umat, sebagai wujud iqtida’ (percontohan) mereka kepada beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.

Alat ini muncul di akhir era tabi’in dan digunakan orang-orang Sufi dan Tarekat untuk menghitung dzikir mereka.

Ibnu Mas’ud Rodhiyallohu ‘anhu menjumpai kaum muslimin berkumpul di masjid menjadi beberapa halaqoh berzikir dengan biji tasbih, lalu masing-masing ketua halaqoh itu menyuruh anggotanya supaya bertakbir 100 kali, maka mereka lakukan, lalu mereka disuruh bertahlil 100 kali, maka mereka lakukan, lalu mereka disuruh bertasbih 100 kali, maka mereka lakukan. Lalu Ibnu Mas’ud mengingkari mereka dan tidak menerima alasan mereka walaupun niat mereka baik dan hanya menggunakan biji tasbih untuk menghitung dzikir mereka, Ibnu Mas’ud Rodhiyallohu ‘anhu berkata:

; قَالُوْا: وَاللَّهِ يَا أَبَا عَبْدِ الرَّحْمَنِ! مَا أَرَدْنَا إِلاَّ الْخَيْرَ، قَالَ: وَكَمْ مِنْ مُرِيْدٍ لِلْخَيْرِ لَنْ يُصِيْبَهُ

“Demi Zat yang diriku berada di tangan-Nya, sungguh kalian ini sedang berada di atas agama yang lebih bagus daripada agamanya Muhammad, atau (kalau tidak) maka kalian ini sedang membuka pintu kesesatan.” Mereka berkata: “Wahai Abu Abdirrohman (Ibnu Mas’ud), yang kami inginkan hanyalah kebaikan.” Ibnu Mas’ud berkata: “Betapa banyak orang yang menginginkan kebaikan tetapi tidak mendapatkannya.” (HR. ad-Darimi, dan dishohihkan oleh al-Albani dalam Silsilah Shohihah: 2005)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan para sahabatnya tidak pernah menggunakan alat tasbih dalam menghitung dzikirnya; dan ini merupakan sunnah yang harus diikuti. Seandainya menggunakan tasbih merupakan kebaikan, niscaya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan para sahabat merupakan yang pertama sekali melakukannya.

Oleh sebab itu, orang yang paham dan berakal tidak akan menyelisihi sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam menghitung dzikir dengan jari tangannya, menggantinya dengan hal-hal yang bid’ah, yaitu menghitung dzikir dengan tasbih atau alat penghitung lainnya. Inilah yang disepakati oleh seluruh Ulama pengikut madzhab, seperti yang disebutkan oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah(Lihat Majmu’ Fatawa Ibnu Taimiyah, 22/506; Al Waabil Ash Shayyib, Ibnul Qayyim, Fashl 68; Nailul Authar, Syaukani, II/353 dan Al Mausu’ah Al Fiqhiyah, 11/ 284.)
Kesimpulan; Kita meninggalkan alat tasbih lebih baik dan berdzikir dengan jari tangan kanan kita mengikuti sunnah.

والله تعالى أعلم

Official Account Grup Islam Sunnah (GiS)⁣⁣

WebsiteGIS: https://grupislamsunnah.com
Fanpage: web.facebook.com/grupislamsunnah
Instagram: instagram.com/grupislamsunnah
WebsiteGBS: grupbelanjasunnah.com
Telegram: t.me/s/grupislamsunnah
Telegram Soal Jawab: https://t.me/GiS_soaljawab
YouTube: bit.ly/grupislamsunnah

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button