SBUMSBUM Akhwat

SBUM AKHWAT NOMOR 1161 –ย HUKUM WANITA SHALAT HANYA SENDIRI MENJADI MAKMUM DIANTARA PARA LELAKI

SBUM
Sobat Bertanya Ustadz Menjawab

ย 

NO : 1161

Dirangkum oleh Grup Islam Sunnah | GiS
https://grupislamsunnah.com

Kumpulan Soal Jawab SBUM
Silakan Klik : https://t.me/GiS_soaljawab

Judul bahasan

HUKUM WANITA SHALAT HANYA SENDIRI MENJADI MAKMUM DIANTARA PARA LELAKI

๐Ÿ’ฌ Pertanyaan
Nama : Aning Gusmi
Angkatan : 04
Nama Admin : Sekartiwi
Nama Musyrifah : Bella Juwita
Grup : 36
Domisili : Yogyakarta

ุจุณู… ุงู„ู„ู‡ ุงู„ุฑุญู…ู† ุงู„ุฑุญูŠู…

ุงู„ุณู„ุงู… ุนู„ูŠูƒู… ูˆุฑุญู…ุฉ ุงู„ู„ู‡ ูˆุจุฑูƒุงุชู‡

Izin bertanya Ustadz,

Apakah sah shalat seorang wanita, jika ia hanya sendirian menjadi makmum di sebuah masjid yang hanya berisi para Laki-laki?

Sedangkan ia satu-satunya makmum wanita.

Mohon pencerahannya Ustadz.

ุฌุฒุงูƒู… ุงู„ู„ู‡ ุฎูŠุฑุง ูˆุจุงุฑูƒ ุงู„ู„ู‡ ููŠูƒู….

ย  Jawaban

ูˆุนู„ูŠูƒู… ุงู„ุณู„ุงู… ูˆุฑุญู…ุฉ ุงู„ู„ู‘ู‡ ูˆุจุฑูƒุงุชู‡

ุจุณู… ุงู„ู„ู‡
ูˆุจุงุฑูƒ ููŠูƒ

Shalat berjamaah tidak diwajibkan bagi wanita dengan kesepakatan ulamaโ€™.ย ([43])ย Dan shalat berjamaah bagi wanita hukumnya adalah sunnah, yaitu dengan mendirikan shalat berjamaโ€™ah yang terdiri dari kumpulan wanita tersendiri tanpa adanya laki-laki. Entah yang mengimami adalah seorang laki-laki ataupun perempuan. Namun, jika kehadirannya mengundang fitnah bagi kaum wanita maka dimakruhkan oleh sebagian ulamaโ€™.ย ([1])
Berdasarkan keumuman hadits Nabi shallallahu โ€˜alaihi wasallam:

ุตูŽู„ุงูŽุฉู ุงู„ุฌูŽู…ูŽุงุนูŽุฉู ุชูŽูู’ุถูู„ู ุตูŽู„ุงูŽุฉูŽ ุงู„ููŽุฐู‘ู ุจูุฎูŽู…ู’ุณู ูˆูŽุนูุดู’ุฑููŠู†ูŽ ุฏูŽุฑูŽุฌูŽุฉู‹ ูˆููŠ ุฑูˆุงูŠุฉ ุจูุณูŽุจู’ุนู ูˆูŽุนูุดู’ุฑููŠู†ูŽ ุฏูŽุฑูŽุฌูŽุฉู‹

โ€œShalat berjamaah lebih utama dari pada shalat sendiri sebanyak dua puluh lima derajat.โ€ Dan dalam riwayat lain โ€œsebanyak dua puluh tujuh derajat.โ€ย ย ([2])
Hadits ini menunjukkan keumuman, maka termasuk di dalamnya adalah kaum wanita jika mereka melaksanakan ibadah shalat secara berjamaah.ย ([3])
Berikutnya adalah hadits Ummu Waraqah binti Abdullah bin Al-Harits:

ุนูŽู†ู’ ุฃูู…ู‘ู ูˆูŽุฑูŽู‚ูŽุฉูŽ ุจูู†ู’ุชู ุนูŽุจู’ุฏู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุจู’ู†ู ุงู„ู’ุญูŽุงุฑูุซู: ูƒูŽุงู†ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ูŠูŽุฒููˆุฑูู‡ูŽุง ูููŠ ุจูŽูŠู’ุชูู‡ูŽุง ูˆูŽุฌูŽุนูŽู„ูŽ ู„ูŽู‡ูŽุง ู…ูุคูŽุฐู‘ูู†ู‹ุง ูŠูุคูŽุฐู‘ูู†ู ู„ูŽู‡ูŽุง ูˆูŽุฃูŽู…ูŽุฑูŽู‡ูŽุง ุฃูŽู†ู’ ุชูŽุคูู…ู‘ูŽ ุฃูŽู‡ู’ู„ูŽ ุฏูŽุงุฑูู‡ูŽุง

Dari Ummu Waraqah binti Abdullah bin Harits โ€œRasulullah shallallahu โ€˜alaihi wasallam mengunjungi rumahnya dan menyuruh seseorang untuk mengumandangkan adzan dan menyuruhnya untuk menjadi imam shalat untuk keluarganya.โ€ย ([4])

Demikian sebuah atsar yang diriwayatkan oleh โ€˜Aisyah radhiyallahu โ€˜anha, bahwa beliau memimpin shalat kaum wanita di waktu shalat maghrib, lalu beliau berdiri di dibarisan tengah (kaum wanita) dan mengeraskan bacaan.ย ([5])
Demikian pula hadits yang diriwayatkan oleh Hujairah binti Hushain:

ุฃูŽู…ู‘ูŽุชู’ู†ูŽุง ุฃูู…ู‘ู ุณูŽู„ูŽู…ูŽุฉูŽ ูููŠ ุตูŽู„ูŽุงุฉู ุงู„ู’ุนูŽุตู’ุฑู ู‚ูŽุงู…ูŽุชู’ ุจูŽูŠู’ู†ูŽู†ูŽุง

Ummu Salamah memimpin shalat bersama kami pada shalat ashar, beliau berdiri diantara kita.ย ([6])
Sisi Pendalilan:ย Bahwa โ€˜Aisyah dan Ummu Salamah radhiyallahu โ€˜anhuma pernah memimpin shalat diantara kaum wanita dan itu cukup menunjukkan akan disunnahkannya shalat berjamaah bagi kaum perempuan. Disamping itu, kaum wanita termasuk golongan yang diperintahkan untuk mengerjakan ibadah wajib sebagaimana kaum laki-laki.ย ([7])

Lihat catatan kaki :

([1])ย Menurut Syafiโ€™iyyah, Hanabilah, pendapat ulama-ulama terdahulu dan yang dipilih oleh Ibnu Hazm dan Ibnu Al-Qayyim, bahwa shalat berjamaah bagi kaum perempuan hukumnya adalah sunnah, yaitu dengan mendirikan shalat berjamaah sendiri, entah yang menjadi pemimpin shalat adalah seorang laki-laki atau perempuan. Inilah pendapat yang dipilih oleh Ibnu Hazm dan Ibnu Al-Qayyim (lihat: Al-Majmuโ€™ Li An-Nawawi 4/188, Mughni Al-Muhtaj Li As-Syirbiniy 1/229,Al-Inshaf Li Al-Mardawi 2/150, Kassyaf Al-Qinaโ€™ Li Al-Buhutiy 1/456, Al-Mughni 2/202, Al-Muhalla Li Ibni Hazm 2/167 dan Iโ€™lamul Muwaqqiโ€™in Li Ibni Al-Qayyim 2/376).Menurut Hanafiyyah shalat berjamaah bagi perempuan hukumnya makruh, karena keluarnya mereka dari rumah untuk melaksanakan shalat berjamaah bisa menimbulkan fitnah. Begitu pula menurut Malikiyyah, mereka melarang wanita untuk mengukuti shalat berjamaah di masjid. Dan dibolehkan dengan syarat dia tidak takut bahwa dirinya menimbulkan fitnah (lihat: Al-Badaiโ€™ Li Al-Kasani 1/155-157, Hasyiyah Ibnu Abidin 380-381, Al-Mughni Li Ibni Qudamah 2/202).

([2])ย HR. Bukhari no.645 dan 646.

([3])ย Lihat: Al-Muhalla Li Ibni Hazm 2/169.

([4)Lihat: Hasyiyyah Ar-Raudhul Murbiโ€™ 2/256, Al-Badaiโ€™ 1/155.

([5])ย Lihat: Al-Muhalla Li Ibni Hazm 4/219
([6])ย HR. Abdurrazzaq no.5082, Ad-Daruquthni 1/405.
([7])ย Lihat: Kassyaf Al-Qinaโ€™ Li Al-Buhutiy 1/456 dan Al-Mughni Li Ibni Qudamah 2/149.

ูˆุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ ุฃุนู„ู… ุจุงู„ุตูˆุงุจ

ย  Dijawab oleh : Ustadz Abu Fathiyya Abdus Syakur,S.Ud,.M. Pd.I

Diperiksa oleh : ….

Official Account Grup Islam Sunnah (GiS)โฃโฃ

WebsiteGIS: https://grupislamsunnah.com
Fanpage: web.facebook.com/grupislamsunnah
Instagram: instagram.com/grupislamsunnah
WebsiteGBS: grupbelanjasunnah.com
Telegram: t.me/s/grupislamsunnah
Telegram Soal Jawab: https://t.me/GiS_soaljawab
YouTube: bit.ly/grupislamsunnah

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button