SBUMSBUM Akhwat

T 162. TINDAKAN APA YANG HARUS DILAKUKAN KETIKA BUAH HATI MENDAPAT PERLAKUAN TIDAK SENONOH?

TINDAKAN APA YANG HARUS DILAKUKAN KETIKA BUAH HATI MENDAPAT PERLAKUAN TIDAK SENONOH?
(Sobat Bertanya Ustadz Menjawab)

 

Pertanyaan

Nama : Fulanah

Angkatan :

Grup :

Domisili :

 

بسم الله الرحمن الرحيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Afwan, saya ingin berkonsultasi tentang hukum Islam, saya bisa konsultasi lewat wapri asatidz/asatidzah secara pribadi tidak? Ini termasuk masalah berat dan privasi bagi saya.

Nggih, begini Ustadz, saya punya anak perempuan kelas 2 SD, belajar di STTD. Karena pandemi, saya tidak aktifkan anaknya masuk sekolah. Dan dari guru tahfidznya dijadwalkan untuk les private, di rumah Ustadz kadang di rumah temannya. Berlangsung sudah sekitar 2 bulanan. Akhir-akhir ini anak saya menolak les di rumah Ustadz, macam-macam alasan yang dibuatnya. Terakhir 2 hari yang lalu saya paksa dia bercerita, tetapi tidak ada tekanan dari saya waktu itu. Kemudian dia bercerita dengan berbisik,

“Bu, adik gak mau ke tempat Ustadz, karena adik nanti disakiti!”

“Sakiti dimananya dik?

“Di kemaluan adik”.

Intinya, sudah terjadi pelecehan seksual terhadap putri saya oleh Ustadz nya.

Hancur hati saya, Ustadz. Tidak berapa lama, saya WA Ustadz nya dan dia mengakui Ustadz -Astaghfirullah-.

Dia sudah beristri dan punya 1 anak perempuan umur 5 bulan.

Jika kasus ini saya munculkan, maka akan banyak dampak negatif Ustadz :

  1. Anak saya akan merasa berat dengan prosesnya yang kemungkinan sekali bisa membuat trauma baru.
  2. Kami juga belum tentu kuat secara psikis dan materi.
  3. Ortu Ustadz, keduanya punya halaqah dan mereka asatidz juga. Maka mereka akan dikucilkan, sehingga mereka tak bisa berdakwah.
  4. Saya akan mencoreng nama Islam, karena mereka non Muslim pasti akan bertepuk tangan kalau saya dan suami menghendaki kasus ini tidak dimunculkan. Saya hanya ingin Allah yang menyelesaikannya, saya haqqul yakin hanya Allah yang tahu penyelesaian yang terbaik.

Dan kami hanya melaporkan kepada kepseknya menyangkut kepindahan kami juga. Saya tidak sanggup kalau harus memikirkan hukuman apa biar sana jera atau mencari tahu ada berapa banyak korban Ustadz, bagi kami ini saja sudah berat terasa. Dengan sikap kami seperti ini, bagaimana menurut hukum Islam?

Apakah maksud dari kita wajib membela diri jika terzhalimi?

Tolong bantu kami mencari solusi yang terbaik nggih Ustadz, afwan merepotkan.

جزاكم الله خيرا وبارك الله فيكم

 

Jawaban

وعليكم السلام ورحمة اللّه وبركاته

بسم الله

Yaa Subhanallah. Allahul musta’aan.

Semoga Allah Ta’ala senantiasa memberikan kesabaran dan kesehatan kepada Ibu, putri Ibu dan keluarga besar Ibu. Semoga Allah Ta’ala senantiasa memberikan taufik dan hidayah-Nya serta akhlakul karimah kepada Ustadz tersebut dan kita semuanya.

 

Nasihat dan saran kami:

  1. Perkuat dan tanamkan terus menerus pelajaran aqidah dan akhlak untuk putri Ibu hafizhahallah agar ananda tetap kuat dalam menghadapi setiap cobaan dan musibah.
  2. Tidak mengapa Ibu temani putri Ibu untuk terapi ke psikiater Muslimah yang tentu saja selama metodenya tidak bertentangan dengan syari’at, sehingga bisa menumbuhkan kembali kepercayaan dirinya dan sukur-sukur bisa menghilangkan rasa traumanya.
  3. Ibu dan keluarga usahakan untuk mencari guru ngaji Muslimah (jangan guru laki-laki) yang dipercaya agama dan akhlaknya benar-benar terbukti lurus atau tidak menyimpang.
  4. Jikalau Ibu dan keluarga tidak ingin kasus ini dibawa ke kepolisian karena menimbang lebih banyak mudharatnya maka tidak mengapa. Saran kami minta bantuan ustadz senior (kalau perlu laporkan juga ke orang tua si ustadz itu) atau tokoh masyarakat yang agama dan akhlaknya benar-benar terbukti lurus untuk menasihati si oknum ustadz itu, sehingga dia benar-benar bertaubat dengan taubat nasuha dari perbuatan bejatnya tersebut. Sehingga sesuai dengan harapan kita semuanya tidak ada lagi korban-korban berikutnya. Allahul musta’aan.
  5. Dan harus ditegaskan juga agar untuk selanjutnya dan selamanya jangan pernah dibiarkan lagi si oknum ustadz diperbolehkan mengajar anak-anak! Untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan bersama tentunya.

Insyaa Allahu Ta’ala Ibu jalankan saran kami ini dan Ibu jangan khawatir serta kami pastikan Ibu sama sekali tidak mencoreng nama Islam dan kaum Muslimin di mata orang-orang non Islam selama berita buruk ini tidak kita umbar kemana-mana bahkan realitasnya oknum ustadz tersebutlah yang mencoreng nama Islam dan kaum Muslimin -Allahul musta’aan-. Justru kita hanya sampaikan kepada orang-orang berilmu sehingga mereka dapat memberikan solusi terbaik.

Wallahu a’lam. Wallahul muwaffiq. Wallahul musta’aan.

 

Referensi:

  1. Bersama Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam Mendidik Generasi Idaman, Dr. Fadhl Ilahi, Pustaka Imam Asy-syafi’i.
  2. Mendidik Generasi Ala Shahabat Nabi Radhiyallahu ‘Anhum (Metode Pendidikan Anak Muslim), Shalih bin Huwaidi Alu Husain, Griya Ilmu.
  3. Ensiklopedi Akhlak Salaf, Abu Ihsan Al-Atsari & Ummu Ihsan, Pustaka Imam Asy-syafi’i.
  4. Mencetak Generasi Rabbani, Abu Ihsan Al-Atsari & Ummu Ihsan, Pustaka Imam Asy-syafi’i.
  5. Anakku! Sudah Tepatkah Pendidikannya?, Mushthofa Al-‘Adawi, Pustaka Ibnu Katsir.
  6. Anakku Ayah & Bunda Sayang Kamu! (Cara Memperbaiki Kesalahan & Kenakalan Anak Dengan Kelembutan & Kasih Sayang, dll), Abdullah Muhammad Abdul Mu’thi, Pustaka Yassir.
  7. Membentuk Kepribadian Anak Sejak Dini, Abla Bassat Gomma, Samudera.
  8. Cara Bijak Mendidik Anak (Berbagai Kesalahan Mendidik Anak & Solusinya), Dr. Muhammad bin Abdullah bin Shalih As-Suhaimi, Pustaka Dhiya’ul Ilmi.
  9. Kala Orang Tua Bertanya Tentang Masalah Anaknya, Dr. Sa’ad Riyadh, Mumtaza.
  10. Seni Mengatasi Problematika Anak, Dr. M. Fadh Ats-Tsuwaini, Mumtaza.
  11. 150 Tanya Jawab Seputar Anak Muslim, Yahya bin Sa’id Alu Syalwan, Griya Ilmu.

والله تعالى أعلم

 

Dijawab oleh : Ustadz Abu Uwais Muhammad Yasin bin Sutan Muslim bin Amir bin Syamsuddin.

Diperiksa oleh : Ustadz Nur Rosyid, M. Ag.

 

Official Account Grup Islam Sunnah (GiS)⁣⁣

Official Account Grup Islam Sunnah (GiS)⁣⁣

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button