SBUMSBUM Akhwat

SBUM AKHWAT NOMOR 1090 – SOLUSI KETIKA SUAMI MINTA DITINGGALKAN KARENA SAKIT

SBUM
Sobat Bertanya Ustadz Menjawab

 

NO : 1090

Dirangkum oleh Grup Islam Sunnah | GiS
https://grupislamsunnah.com

Kumpulan Soal Jawab SBUM
Silakan Klik : https://t.me/GiS_soaljawab

Judul bahasan

SOLUSI KETIKA SUAMI MINTA DITINGGALKAN KARENA SAKIT

💬 Pertanyaan
Nama: Lenna
Angkatan: T04
Grup : 40
Nama Admin : Rita Setiani
Nama Musyrifah : Atih Setiasih
Domisili : Kota Surabaya

 

بِسْـمِ اللّهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ
اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُه

Izin bertanya Ustadz.

Ketika suami sakit dan tidak bisa memberikan nafkah lahir batin, kemudian suami meminta ditinggalkan saja. Padahal visi keluarga itu kan menuju surga.

Kalau permintaan suami begitu, apa bisa masih mempertahankan menjadi keluarga yang bervisi ke surga bersama-sama ?

Apakah yang bisa dilakukan istri? Karena tidak mau menjadi istri durhaka.

Mohon pencerahannya Ustadz. Syukron.

جزاكم الله خيرا وبارك الله فيكم.

  Jawaban

وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته
الحمد لله والصلاة والصلام على رسول الله اما بعد.

Diantara tanggung jawab terbesar suami adalah memberi nafkah istri. Allah Ta’ala berfirman:

الرِّجَالُ قَوَّامُونَ عَلَى النِّسَاءِ بِمَا فَضَّلَ اللَّهُ بَعْضَهُمْ عَلَى بَعْضٍ وَبِمَا أَنْفَقُوا مِنْ أَمْوَالِهِمْ

“Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, karena Allah telah melebihkan sebagian mereka (laki-laki) di atas sebagian yang lain (wanita), dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka.”
(QS. An-Nisa’: 34).

Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam juga berpesan,

فاتَّقوا الله في النِّساء؛ فإنَّكم أخذتموهنَّ بأمانة الله، واستحْلَلْتم فروجَهنَّ بكلمة الله، ولهُنَّ عليكم رزقُهن وكسوتُهن بالمعروف

“Bertaqwalah kepada Allah dalam menghadapi istri. Kalian menjadikannya sebagai istri dengan amanah Allah, kalian dihalalkan hubungan dengan kalimat Allah. Hak mereka yang menjadi kewajiban kalian, memberi nafkah makanan dan pakaian sesuai ukuran yang sewajarnya.”
(HR. Muslim No.3009).

Namun apabilah suami tidak memberi nafkah istri boleh memilih dua hal,

Syaikh Ar-Rifa’i berkata:

وفي حالة تقْصير الزَّوج في الإنفاق، فالمرأة مخيَّرة بين أن تصبِر على ذلك، وبين أن تطلُب الطَّلاق، فإنِ اختارت الصَّبر، فإنَّه يَجب عليْها أن تُطيع زوْجَها، ويَجب عليها أن تؤدِّي كلَّ الحقوق الواجبة عليْها لزوجها، ومن ذلك حقُّه في الفراش، وإنِ اختارت الطَّلاق لَم تأثم بذلك

“Ketika suami tidak menafkahi istrinya, ada dua pilihan untuk si wanita, antara bersabar atau melakukan gugat cerai. Jika dia pilih bersabar, maka istri wajib untuk memenuhi kewajibannya kepada suaminya. Termasuk hak untuk melayani di ranjang. Dan jika istri memilih talak, dia tidak berdosa.”

Apabila terdapat udzur pada suami karena sakit dan istri mampu bersabar sambil menjalankan kewajibanya kepada suami dan dia bisa membantu mencari kebutuhan pokok, maka tidak masalah mempertahankan rumah tangganya, sambil menasehati suami agar bersabar atas ujian didunia ini.

والله تعالى أعلم بالصواب.

  Dijawab oleh : Wukir Saputro Lc, M.Pd

Diperiksa oleh : …..

Official Account Grup Islam Sunnah (GiS)⁣⁣

WebsiteGIS: https://grupislamsunnah.com
Fanpage: web.facebook.com/grupislamsunnah
Instagram: instagram.com/grupislamsunnah
WebsiteGBS: grupbelanjasunnah.com
Telegram: t.me/s/grupislamsunnah
Telegram Soal Jawab: https://t.me/GiS_soaljawab
YouTube: bit.ly/grupislamsunnah

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button